Followers

Pages

Sunday, July 28, 2013

Toleh.

Bismillah.

Allahumma Solli 'Ala Muhammad.

Ramadan telah berbaki 10 hari lagi, fasa maghfirah semakin anjak meninggalkan kita, tak perlu toleh ke belakang, pandang lah kehadapan, bukan masa untuk lari-lari anak lagi, namun sekarang masa untuk memecut mengejar masa yang berbaki.

Benarlah kalam Allah di dalam Al-Quran Surah Al-‘Asr berbunyi:
Demi MASA, Sesungguhnya manusia berada didalam kerugian”

Tetapi bukan lah Allah meletakkan kita selaku hamba keseluruhannya di dalam kerugian. Bila kita tadabbur ayat selepasnya terdapat lafaz istisna “إلا”  mengecualikan golongan manusia yang berada didalam kerugian.

Sambungan pada surah Al-‘Asr
Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran

Keimanan kepada Allah dengan menzahirkan diri kita melalui amal ibadat, masa diisi dengan perkara amal ibadat mencerminkan manusia itu tidak berada didalam kalangan manusia yang rugi.

Anggaplah Ramadan kali merupakan satu lapangan atau peluang untuk kita menganjak diri kita supaya menjadi manusia yang terbaik  dari sebelumnya. Tak perlu menoleh dan mengutip unsur “jahiliah yang dahulu”. Rugilah kita apabila kita tidak memanfaatkan bulan ini dengan perkara-perkara yang hak.

Percayalah,
Kita tidak perlu toleh belakang untuk melihat kehidupan lalu, pandanglah kehadapan yakni mencari pahala sebanyaknya. Biarlah Eid yang bakal menyinggah nanti merupakan sebaik-baik kemenangan kita.

Jangan ada keluhan sebegini..
“ Sayangnya tidak manfaatkan Ramadan sebaiknya”

Jangan toleh lagi, jangan mengeluh, marilah kita sama-sama berusaha.  Berusaha adalah sebaik penyelesaian. Kita hanya boleh menoleh untuk mentajdidkan diri kita menjadi yang terbaik. Bukan menoleh untuk meratapi kesalahan kita tanpa ada usaha. Ingat itu. 

Biarlah tolehan kita untuk iktibar bukan hanya di pandang sepi. 

" يا مقلب القلوب ثبت قلوبنا على دينك وعلى طاعتك وعلى عبادك وعلى دعوتك"

Allahumma Ameen.


Mudah-mudahan ALLAH mencampakkan hati kita dalam kalangan orang-orang yang ikhlas menunaikan ibadatnya. Selamat memburu lailatul Qadr dalam 10 malam terakhir ini.





Wallahu'alam.

Friday, July 12, 2013

Perkongsian Ramadan~

Bismillah


Ramadan dinanti, bagi yang merindui, bila kembali, para mukmin yang mencintai, mengisi hari-hari dengan ibadat untuk mengejar pahala dan redha ilahi. J RAMADAN merupakan  bulan yang dinanti-nantikan oleh orang-orang mukmin bagi melipatkan gandakan amal ibadat. Sepertimana terdapat banyak hadis yang menceritakan tentang fadhilat bulan Ramadan ini antara dibuka pintu syurga seluas-luasnya, pintu langit dibuka dan sebagainya.


Bulan Al-Quran.


Bulan Ramadan ini seharusnya kita mengisi masa kita untuk mengejar pahala antaranya  dengan membaca Al-Quran. Bulan Ramadan ini dikenali juga dengan bulan Al-Quran.

Semua mempunyai target masing-masing untuk khatam Al-Quran sekurang-kurangnya sekali. Disini, terdapat sedikit perkongsian yang diperoleh dari syeikh saya sendiri terutama untuk kami bagaimana cara membaca Al-Quran hingga khatam. Kita boleh cuba pelbagaikan cara bacaan Al-Quran kita.

Pertama: Membaca Al-Quran secara sendiri tanpa had juzuk . Kebanyakan daripada kita menggunakan teknik ini. Teknik ini biasa kita gunakan dan kita boleh target lebih contohnya sehari 5 juz x 6 hari = 30 juz, sebulan ada 30 hari bahagi 6 boleh khatam lima kali. Ini contoh bagi yang mampu saja. Boleh buat mengikut target masing-masing.

Kedua: Membaca juzuk Al-Quran mengikut hari dalam bulan tersebut.  Contohnya pada hari pertama puasa baca juzuk 1, hari kedua juzuk kedua dan seterusnya. Dan tidak ada had juzuk dalam bacaan Misalnya, hari pertama kita baca juzuk pertama hingga kita mampu, hari kedua juzuk kedua hingga juzuk yang kita mampu dan hari ketiga juzuk ketiga hingga juzuk kita mampu dan seterusnya pada hari-hari lain. Cara ini sesuai dan sangat bagus untuk orang yang mengulang hafalan Al-Quran.

Ketiga: Baca mengikut kaedah talaqqi bersama masyaikh qurra iaitu mengikut bacaan mereka. Contoh bacaan Ghamidi, Masyari, Sudais dan sebagaimanya. Tidak semestinya kita perlu berhadapan dengan mereka, kita boleh membuka mp3 dan ikut membaca bersama-sama. Pastikan baca hingga khatam. Boleh buat sehari sejuzuk. Boleh tengok dekat link ini banyak imam-imam besar 30 juzu' http://quranicaudio.com/

Kalau kita boleh mempelbagaikan cara kita membaca AL-Quran pasti lebih menarik. Insyaallah kita akan merasai kemanisan tersebut.


Tambahan, tadarus juga digalakkan kerana dari zaman nabi lagi digunakan kaedah ini.

Cuba kita kira berapa kali kita boleh khatam tahun ni? Bukan untuk mengejar khatam semata namun ini adalah salah satu ikhtiar untuk kita kejar pahala. Dan jangan lupa pula untukmentadabbur makna Al-Quran itu. Ok, selamat mencuba. Selamat mengisi bulan ini dengan beribadat, berdoa membaca Al-Quran, mengejar pahala dan semoga kita memperoleh Lailatul Qadar dan memperoleh syurga. InsyaAllah. Salam Ramadan Kareem.

Wallahu'alam.

Thursday, July 4, 2013

Kuat.

Bismillah.




Aku ingin jadi kuat,
Bukanlah seperti rekaan watak-watak superhero,
Aku ingin menjadi kuat,
Seperti kuatnya keluarga Yasir,
Diseksa namun imannya teguh mengalir.

Aku ingin menjadi kuat
Sekuat dan sehebat Khalid Al-Walid,
Kuat nya semangat jihadnya demi mengejar syahid,
Tidak pernah ada istilah sakit,
Kental  rohaninya dan jasadnya menghadapi sang musuh pembelit.

Aku ingin menjadi kuat,
Sekuat semangat Nabi Muhammad,
Menyebar sinar iman dengan tekad,
Tidak pernah luntur semangat membulat jihad,
Hinggalah tercabut ruh dari jasad.


Aku ingin..ingin..jadi seperti mereka..tapi mampukah aku? Aku hamba yang lemah. L

اللهم انصرنا الإخوان المسلمين في مصر في فلسطين في سريا في ماليزيا في كل زمان و كل مكان. 

Aminn..Ya Rabb. Sama-samalah kita mendoakan kejayaan Islam. Sungguh, kejayaan Islam tidak mampu digapai dengan mudah, namun memerlukan usaha kita semua. Ayuh tembakkan doa.

Wallahu'alam.